6 Step Pengujian Aplikasi Web

Bagikan

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on email

Step step dibawah ini menggarisbawahi pentingnya menemukan bug sedini mungkin dan untuk menguji aplikasi secara menyeluruh sebelum dirilis. 

Pengujian aplikasi web biasanya terdiri dari beberapa langkah yang memastikan bahwa aplikasi berfungsi penuh dan berjalan dengan lancar dan aman.

Ini adalah bagian penting dari pengembangan web dan memastikan bahwa aplikasi berjalan dengan baik sebelum dirilis.

Langkah 1: Pengujian Fungsional

Langkah pertama pengujian web memastikan bahwa fungsi sistem diuji. Pengujian Fungsional dijelaskan sebagai berikut:

Pengujian fungsional adalah proses jaminan kualitas (QA) dan jenis pengujian kotak hitam yang mendasarkan kasus pengujiannya pada spesifikasi komponen perangkat lunak yang diuji. 

Fungsi diuji dengan memberi mereka masukan dan memeriksa keluaran, dan struktur program internal jarang dipertimbangkan (tidak seperti pengujian kotak putih).

Pengujian fungsional terjadi dalam kode sumber, di mana sistem diuji terhadap persyaratan dan spesifikasi fungsional.

Biasanya, pengujian fungsional meliputi:

  • Identifikasi fungsi yang seharusnya dilakukan perangkat lunak
  • Input dan entri data
  • Eksekusi kasus uji
  • Analisis hasil aktual

Selama pengujian fungsional, penggunaan sistem yang sebenarnya disimulasikan.

Idenya adalah untuk sedekat mungkin dengan penggunaan sistem nyata dan membuat kondisi pengujian yang terkait dengan persyaratan pengguna.

Langkah 2: Usability Testing

Kegunaan melampaui pengujian fungsionalitas dan menggabungkan pengujian fungsionalitas serta pengalaman pengguna secara keseluruhan.

Pengujian kegunaan tidak boleh dicampur dengan Pengujian Penerimaan Pengguna. 

Padahal keduanya penting untuk kesuksesan sebuah aplikasi web. 

Mereka masing-masing memiliki fokus yang sangat berbeda dan dijalankan pada berbagai tahap siklus hidup pengembangan perangkat lunak.

Ini dapat dilakukan secara internal atau dengan mendapatkan penguji eksternal yang sesuai dengan basis pengguna potensial mu. 

Untuk menemukan penguji eksternal, kamu dapat menggunakan layanan seperti Apple’s TestFlight untuk aplikasi yang dirancang untuk toko aplikasi.

Pengujian kegunaan melibatkan langkah-langkah berikut:

  • Kembangkan strategi pengujian yang memastikan semua fungsi aplikasi kamu akan diperiksa. Ini termasuk navigasi dan konten.
  • Rekrut peserta tes, baik secara internal maupun eksternal.
  • Jalankan tes di bawah pengawasan para ahli.
  • Analisis hasil dan tingkatkan aplikasi mu.

Langkah 3: Interface Testing

Pengujian antarmuka memastikan bahwa semua interaksi antara server web dan antarmuka server aplikasi berjalan dengan lancar.

Ini termasuk memeriksa proses komunikasi serta memastikan bahwa pesan kesalahan ditampilkan dengan benar. 

Hal-hal lebih lanjut untuk diuji adalah bahwa gangguan oleh pengguna serta oleh server ditangani dengan benar.

Langkah 4: Compatibility Testing

Memastikan aplikasi milikmu sudah kompatibel dengan semua browser dan perangkat adalah langkah kunci dalam pengujian aplikasi web. 

Berikut adalah elemen berbeda dari pengujian kompatibilitas:

Kompatibilitas browser

Pastikan aplikasi Anda berfungsi dengan benar di berbagai browser. Ini termasuk memeriksa bahwa JavaScript, AJAX, WebSockets, pemberitahuan browser, dan permintaan otentikasi berfungsi seperti yang dirancang.

Selain memeriksa apakah aplikasi mu berjalan di semua browser (ya, bahkan Internet Explorer!), kamu juga harus memeriksanya untuk versi browser yang berbeda, untuk melihat apakah ada pembaruan yang mempengaruhi fungsinya.

Kompatibilitas sistem operasi

Sama seperti browser lain, aplikasi web mu mungkin mengalami masalah pada beberapa sistem operasi. Periksa apakah itu berjalan lancar di Windows, macOS, Linux, dan Unix.

Kompatibilitas seluler

Hari-hari ini, kompatibilitas seluler diberikan. Memastikan bahwa aplikasi mu berjalan pada perangkat dan fungsi yang berbeda dengan baik di Android daripada di iOS adalah bagian penting dari pengujian web.

Langkah 5: Pengujian Kinerja

Setelah memastikan bahwa fungsionalitas aplikasi mu berfungsi dengan baik dan responsif di semua browser dan perangkat, sekarang saatnya untuk melihat bagaimana kinerjanya di bawah beban berat. 

Ini termasuk pengujian aplikasi di bawah kecepatan internet yang berbeda dan bagaimana perilakunya di bawah beban normal dan puncak (pengujian beban).

Untuk menentukan titik putusnya aplikasi mu, itu ditempatkan di bawah tekanan yang meningkat sampai berhenti berfungsi (pengujian stres).

Menguji ketahanan adalah aktivitas penting untuk mengetahui bagaimana aplikasi kamu berperilaku di bawah tekanan sebelum pengguna mu melakukannya.

Pastikan Kamu menguji fungsionalitas dalam skenario yang berbeda dan konfigurasi perangkat keras, dan bahwa aplikasi mu pulih dari kerusakan dengan cara terbaik.

Langkah 6: Pengujian Keamanan

Langkah terakhir dari pengujian aplikasi web memastikan bahwa aplikasi mu dilindungi dari akses tidak sah dan tindakan berbahaya melalui virus atau perangkat lunak berbahaya lainnya.

Pengujian keamanan untuk aplikasi web melibatkan aktivitas berikut:

  • Uji apakah halaman aman dapat diakses tanpa otorisasi
  • Periksa apakah sesi terbuka ditutup setelah pengguna tidak aktif
  • Verifikasi SSL aplikasi
  • Pastikan bahwa file yang dibatasi tidak dapat diunduh tanpa otorisasi yang tepat

Nah, Ini adalah enam langkah pengujian aplikasi web.

Jika kamu mengikuti langkah-langkah ini secara menyeluruh sebelum meluncurkan aplikasi, itu akan sangat membantu dalam menemukan bug dan kesalahan dan memungkinkan mu untuk memperbaikinya sebelum terlambat.

Semoga artikel ini bermanfaat ya!!

Subscribe & Dapatkan Info Lainnya

WEBZID DEVELOPER

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Terkait